‘Anda tidak baik untuk tim Anda’ – Salman Butt tentang hit rate Shai Hope di ODI ke-2 melawan India

Mantan pemain Pakistan Salman Butt baru-baru ini mengatakan batsman Hindia Barat Shai Hope harus meningkatkan rata-rata pukulannya dalam kriket putih. Dia yakin pemain kidal itu berulang kali gagal menaikkan taruhan.

Butt percaya bahwa meskipun mencetak satu abad di ODI kedua melawan India, Shai Hope telah terbukti menjadi kerugian bagi timnya. Dia menambahkan bahwa mencetak 115 kali pada 135 tembakan dalam kondisi yang menguntungkan untuk memukul tidak dapat diterima.

Pemain berusia 37 tahun itu menunjukkan tingkat serangan yang mengecewakan bagi batsmen ketika Hindia Barat melakukan tur ke Pakistan awal tahun ini. Butt membuat pernyataan saat berbicara di saluran YouTube-nya pada hari Senin.

Dia berkata:

“Jika Anda memukul 135 bola dan mencetak 115, maka Anda merugikan tim Anda, juga ketika gawang sangat bagus untuk kelelawar. Dalam kondisi pukulan seperti itu, pukulannya tidak masuk akal. Dia bermain dengan baik tetapi rata-rata pukulannya tidak ideal Hal yang sama juga terjadi ketika Hindia Barat datang ke Pakistan.

Shai Hope telah bermitra dengan kapten Nicholas Pooran 117 kali dalam perlombaan. Butt menekankan, bagaimanapun, bahwa kedua pemukul melambat di lini tengah dan tidak dapat berakselerasi pada momen penting itu.

Dia menambahkan:

“Shai Hope dan Nicholas Pooran mencetak gol besar untuk West Indies. Tapi mereka lambat di lini tengah dan tidak mengambil peluang yang cukup. Bowlers India melempar dengan baik pada periode itu tetapi ketika ada dua. Sebagai batsman, Anda harus menjaga papan skor terus berdetak. “

Tuan rumah membukukan 311 pukulan yang mengesankan pada hari Minggu 24 Juli setelah memilih untuk memukul terlebih dahulu di Queen’s Park Oval. Pemukul India melakukan pekerjaan yang sangat baik mengejar tujuan kaku, meninggalkan dua wickets di final.

‘Sulit untuk menang jika Anda bermain melawan tim seperti India seperti ini’ – Salman Butt tentang pertunjukan bowling Hindia Barat

Mantan kapten Pakistan itu berbicara tentang bagaimana pegolf Hindia Barat itu berjuang untuk mempertahankan panjangnya selama kematiannya. Dia menyebutkan bahwa tidak ada bowler yang mampu mengalahkan Yorkers di final.

Butt menyarankan agar tim tidak melakukan kesalahan seperti ini saat menghadapi lawan seperti India. Dia pikir para bowler tampak tidak mengerti dan terus memberikan pengiriman yang longgar.

Dia menjelaskan:

“Batsmen Hindia Barat tidak bisa mengenai area yang tepat di game kematian. Mereka tidak bisa memukul batsman selama waktu itu. Penampilan mereka di game terakhir sangat mengecewakan.

“Mereka tampaknya tidak tahu cara melempar saat mati. Mereka telah melakukan banyak lemparan panjang dan all-in. Jika Anda melempar seperti tim seperti India, sulit untuk memenangkan pertandingan.”

Dengan kemenangan dua gawang yang mendebarkan, India sekarang memegang keunggulan 2-0 yang tak tergoyahkan dalam seri tiga pertandingan. Hindia Barat akan menyelamatkan beberapa kebanggaan dengan mengklaim kemenangan hiburan di pertandingan terakhir seri pada Rabu 27 Juli.


Diedit oleh Sankalp Srivastava

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.