‘Saya hanya berusaha melakukan yang terbaik’ – duel Pat Cummins dengan Jasprit Bumrah di IPL

Kolkata Knight Riders (KKR) all-rounder Pat Cummins menjelaskan bahwa mentalitasnya yang jelas melawan Jasprit Bumrah telah memungkinkan dia untuk memiliki beberapa keberhasilan pukulan melawan perintis Mumbai Indians (MI).

Cummins mengikat rekor untuk IPL lima puluh tercepat pada hari Rabu. Dia akhirnya menjadi 56-dari-15 tak terkalahkan dengan bantuan empat merangkak dan enam enam. Petenis Australia itu memukul Bumrah untuk empat dan enam pengiriman berturut-turut di tanggal 15, memberikan momentum KKR saat mereka mengejar 162.

Aussies juga berhasil menemukan garis dengan fast bowler berpengalaman MI pada kesempatan sebelumnya. Dalam konferensi pers pasca-pertandingan, Cummins mencatat bahwa karena dia harus memukul bola di hadapan kematian, dia tidak punya pilihan selain mengejar Bumrah. Pemain berusia 28 tahun itu merinci:

“Ketika saya masuk, itu di akhir permainan, jadi dia biasanya mencoba melempar death bowling. Saya memiliki ide yang jelas untuk mencoba melepaskan tali. Setiap kali saya menghadapinya, saya hanya mencoba melakukan pukulan saya. terbaik. Beruntung Ya, itu sudah beberapa kali lepas.”

Mumbai masih dalam permainan ketika pria besar Australia datang sebagai KKR membutuhkan 61 dalam 41 overs. Ketika ditanya apakah dia memiliki rencana permainan tertentu, Cummins menjawab bahwa dia ingin mengurangi tekanan pada Venkatesh Ayr, yang sedang memukul, di ujung yang lain. Sang serba bisa menambahkan:

“Rencananya adalah menjadikan saya seorang penembak. Vinki ada di sana dan dia bermain sangat baik. Saya merasa jika saya bisa mencoba dan mengeluarkan beberapa pemain, itu akan membuat pekerjaannya sedikit lebih mudah di ujung sana. Untuk batasan yang pendek , Saya hanya mencoba untuk melupakan. Saya tahu mereka ingin bermain bowling di luar. (Rencananya adalah) untuk menargetkan area tersebut secara khusus. Yang saya lakukan pada dasarnya adalah memainkan empat atau enam dari setiap bola.”

KKR membutuhkan 35 putaran untuk menang dengan 5 putaran lagi. Namun, Cummins mengalahkan Daniel Sams 6, 4, 6, 6 pada empat bola pertama dari game ke-16. Lebih banyak hits diikuti saat permainan berakhir dengan cara yang sama.

“Bisa bertahan sedikit lebih lama” – rencana bowling Jayawardene untuk Cummins

Meskipun bowler MI dibawa ke pembersih pada hari Rabu, pelatih Mahela Jayawardene mencatat bahwa batas-batas yang lebih pendek dari sela-sela membuat tugas batsmen lebih mudah. Dia memang mengakui bahwa Pacers bisa saja lebih sesuai dengan barisan mereka.

Ketika ditanya apakah Mumbai bisa melakukan hal yang berbeda dengan Cummins, Mahra berkata:

“Sangat mudah untuk mengatakan di belakang. Para pelempar cepat baik-baik saja dengan area yang kami lempar. Satu-satunya hal adalah mungkin kami bisa terjebak dengan perubahan ekstra itu daripada bowling. Pat memukul beberapa pukulan itu dengan mudah juga. Apa pun bisa terjadi.”

Mengenai keputusan untuk menyerahkan Game 16 kepada Sams, pelatih menjelaskan:

“Persamaannya adalah 35 dari 30 bola. Kami pikir kidal akan mampu melepaskannya dan mencoba menciptakan tekanan.”

Sams menyelesaikan tiga over-nya dengan 1-50, sementara Bumrah menyelesaikan dengan 26 dalam tiga over-nya tanpa mengklaim sebuah gawang.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.