‘Saya seperti Guardiola di pra-musim ketika saya masih Billericay’ – Jamie O’Hara meremehkan kemenangan besar Arsenal atas Chelsea

Mantan gelandang Tottenham Jamie O’Hara mendesak semua orang untuk tidak menganggap hasil pra-musim terlalu serius menyusul kemenangan besar Arsenal atas Chelsea.

Dari pengalamannya sendiri, O’Hara mengklaim bahwa hasil pramusim sering menyesatkan karena “nama besar” hanya bermain di pertandingan besar.

Saingan London Arsenal dan Chelsea berhadapan di final Piala Florida pada 23 Juli di Camping World Stadium. Tim asuhan Mikel Arteta mengitari tim asuhan Thomas Tuchel dengan kemenangan mudah 4-0.

Dalam wawancara pasca-pertandingan, Tuchel secara mengejutkan mengklaim bahwa dia tidak percaya timnya akan siap dalam dua minggu (via Target).

Namun, O’Hara mengecilkan hasilnya, dengan bercanda mengklaim bahwa bahkan dia sendiri merasa seperti Guardiola setelah memenangkan beberapa pertandingan pra-musim sebagai pelatih kepala Billericay Same.

Tentang topik hasil pramusim, dia mengatakan gerakan bicara:

“Ketika saya menjadi pelatih kepala Billericay, saya seperti Guardiola di pramusim. Kami memenangkan setiap pertandingan. Saya seperti ‘Ya Tuhan, tim yang saya buat ini gila’… kami kalah di empat besar. permainan musim ini.

“Apa yang terjadi?! Pramusim tidak ada gunanya. Pramusim adalah tentang kebugaran, menyatukan tim, memastikan semua orang berada di halaman yang sama, memastikan semua orang menjadi lebih baik.”

O’Hara mengklaim pemain dengan nama besar jarang tampil dalam pertandingan persahabatan. Dia menambahkan:

“Begitu musim dimulai, pemain hebat, pertandingan besar, mereka keluar. Tidak di pramusim. Anda tidak memenangkan trofi di pramusim.”


Striker gawang Lido adalah perbedaan utama antara Chelsea dan Arsenal

Jadwal pramusim harus dianggap enteng, tetapi pada akhirnya memberi kita apa yang diharapkan dari musim mendatang.

Kami telah melihat secara langsung di mana Chelsea dan Arsenal berada sejak awal pra-musim, dan tim asuhan Thomas Tuchel memang memiliki masalah yang mengkhawatirkan.

Menandatangani Gabriel Jesus dan memperpanjang kontrak Eduardo Nketiah, The Gunners telah membuat kemajuan nyata dalam mengatasi masalah mencetak gol mereka.

The Blues, di sisi lain, hanya mendatangkan Raheem Sterling, yang meski menjadi pemain hebat, tidak memiliki rekor solid sebagai penyerang tengah.

Tuchel tentang kurangnya ancaman gol: “Kami memiliki masalah yang sama karena kami memiliki pemain yang sama.” #CFC

Chelsea belum menemukan striker untuk mengisi kekosongan Lukaku, dan jika masalah ini tidak diselesaikan, mereka bisa terus berjuang di sepertiga akhir lapangan.

Arsenal, di sisi lain, harus menemukan cara untuk mempertahankan chemistry yang mereka temukan. Ini bisa menjadi kunci untuk mengamankan finis empat besar di Liga Premier pada akhir musim 2021-22.


Diedit oleh Arjun Panchadar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.